Islamic Widget

PEMBACA

Friday, June 25, 2010

KALI CARI BALDI

"Kali cari baldi" istilah ciptaan saya adalah sama dengan "perigi cari timba" menggambarkan fenomena wanita melamar lelaki dalam bab memilih jodoh.
  • Apabila ada kenalan2 bertanyakan saya "salahkah wanita yang memulakan langkah" dalam memilih jodoh, saya dengan senang hati tanpa curiga menjawab "tidak salah, asalkan menepati ajaran Islam".
  • Apabila orang bertanya bagaimana saya bertemu jodoh? biarlah saya menyimpan sedikit rahsia...
  • Apabila orang bertanya lanjut"pilihan keluarga atau sendiri?" jawapannya tentulah pilihan sendiri kerana jika keluarga memilih untuk saya tentulah mereka tidak menitikberatkan soal agama, kerja dan keluarga calon. Jika saya percaya pilihan keluarga menepati kehendak saya, tentunya saya serahkan segala urusan kepada keluarga.
  • Soal berumahtangga adalah antara soal rumit dalam kehidupan bagi saya. Sejak dari pemilihan calon, keluarga calon, mentua, anak, dan saudara-mara semuanya menjadi perkara penting.
  • Kadangkala kita banyak pilihan untuk dibuat. Kadang-kala kita perlu fikir cara yang sesuai untuk "menolak" lamaran dengan baik.
  • Adamasa orang yang kita suka tidak dapat terima kita.
  • Adamasa orang yang kita suka tidak sekufu dengan kita.
  • Selalu terjadi, ragu-ragu dan was-was menghantui...benarkah "si dia" adalah jodoh kita?
  • Sering terjadi suka sama suka hanya dalam hati; takut dan malu menyelubungi diri.
  • Bagi saya, apa yang penting, setiap keputusan yang hendak diambil kita hendaklah berani:berani membuat keputusan, dan berani menghadapi risiko pada masa yang akan datang.
  • Seperti saya disaat membuat keputusan untuk berkahwin dengan suami, ada orang mengatakan saya ada risiko jadi janda diusia muda.
  • Bagi saya, apa yang penting kita wajib percaya kepada ketentuan Allah.
  • Allah menentukan yang terbaik buat kita, walaupun pada mata kasar kita tidak menyukainya.
  • Pilihlah yang menyukai dan mencintai kita walaupun kita tidaklah menyukainya.
  • Janganlah terlalu mengharap kepada orang yang belum tentu menerima kita, terimalah pilihan yang ada yang ikhlas menerima kita seadanya.

2 comments:

Anonymous said...

Zu tak join 40 org ulama muda masuk UMNO ka? Kakma macam kenal ja wajah-wajah "ulama" tu.

-kakma-

cik kiro said...

semuanya ketentuan Nya